rukiyah bersama bayinya dua bulan arungi lautan

Langsa, Aceh (ANTARA News) – Rukiyah (20) pengungsi Rohingya, bersama dengan bayinya yang berusia empat bulan terdampar di perairan Aceh Timur setelah sekitar dua bulan terombang-ambing di laut.

“Selama dua, tiga bulan di kapal karena di Myanmar susah,” kata Rukiyah, dengan bahasa Melayu terbata-bata saat ditemui di penampungan sementara pengungsi Rohingya di Pelabuhan Kuala Langsa, Kota Langsa, Minggu.

Rukiyah menceritakan, setelah melahirkan bayinya Muhammad Mahin di Myanmar, sekitar usia kurang dari dua bulan dibawa dengan kapal keluar negara tersebut.

Dia terpaksa berlayar bersama seorang adik dan kakaknya dengan kapal nelayan , sedangkan suaminya sendiri sudah lebih setahun bekerja di Malaysia.

“Ada kapal kami ikut saja, tidak tahu dibawa kemana karena hidup di Myanmar susah,” katanya.

Rukiyah juga mengaku tidak tahu akan kemana, ia hanya ingin berkumpul dengan keluarganya. Hampir setiap hari suaminya yang berada di Malaysia menelepon menanyakan kabar mereka.

“Kalau telpon sering nangis,” katanya sambil memperagakan tangan orang menangis dengan mengusap-usap mata.

Rukiyah adalah salah satu dari 672 pengungsi yang ditampung di Pelabuhan Kuala Langsa. Di lokasi tersebut terdiri dari 118 laki-laki, 76 perempuan dan 63 anak warga Rohingya dan 425 warga Bangladesh.

Pemerintah pusat, pemerintah daerah dan masyarakat Aceh terus mengulurkan tangan membantu mereka yang berada di empat titik pengungsi di Aceh.

Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © ANTARA 2015

http://www.antaranews.com/berita/497874/rukiyah-bersama-bayinya-dua-bulan-arungi-lautan